Apa Itu Motor, Peran Serta Perawatannya

Motor adalah sebuah kendaraan yang ditenagai oleh sebuah mesin. Mesin tersebut akan mengubah energi listrik menjadi energi mekanis.


https://www.panduanmeta.com/2020/04/apa-itu-motor-peran-serta-perawatannya.html

Pada saat ini sepeda motor bukan lagi menjadi barang mewah bagi masyarakat. Hampir semua keluarga memiliki sepeda motor. Bahkan tidak jarang, dalam satu keluarga, hampir semua anggota keluarganya memiliki sepeda motor.


Peran Sepeda Motor

Sepeda motor digunakan sebagai alat transportasi dalam menunjang aktivitas manusia, baik bekerja mau pun menuntut ilmu (sekolah). Sepeda motor semakin mudah dimilki, karena banyaknya lembaga pembiayaan yang menawarkan kredit motor tanpa uang muka. Bahkan, hanya dengan uang 500 ribu rupiah, kita bisa membawa pulang motor tersebut ke rumah. Tidak heran, jika lalu lintas dalam kota semakin macet, karena ketidakseimbangan antara jumlah kendaraan dengan ruas jalan.

Di samping sebagai alat transportasi, motor juga digunakan sebagai alat untuk membuka lapangan pekerjaan. Hal ini dibuktikan dengan banyaknya sepeda motor yang digunakan sebagai jasa angkutan umum, seperti ojek.

Mungkin dulu, para pedagang keliling berdagang dengan menggunakan gerobak, tapi sekarang, pedagang-pedagang keliling tersebut juga sudah menggunakan sepeda motor untuk menjajakan barang dagangannya.

Sebagian orang lebih memilih sepeda motor dibandingkan mobil sebagai alat transportasi. Hal ini dikarenakan, dengan menggunakan sepeda motor mobilitas mereka semakin efektif, cepat, dan efisien dalam meningkatkan pendapatan.

Tidak bisa dipungkiri, sepeda motor kini menjadi alat transportasi untuk semua kalangan, bahkan golongan bawah. Masyarakat golongan bawah menjadikan sepeda motor sebagai alat untuk meningkatkan statusnya menjadi golongan menengah. Tentu saja meningkatkan status sosial tersebut diperlukan usaha dan kerja keras maksimal.


STNK (Surat Tanda Kendaraan Bermotor)

Sebagai pengguna sepeda motor, Anda bukan hanya diharuskan mempunyai SIM (Surat Izin Mengemudi) dan BPKP, melainkan juga STNK (Surat Tanda Kendaraan Bermotor). STNK (Surat Tanda Kendaraan Bermotor) merupakan tanda bukti pendaftaran dan pengesahan suatu kendaraan bermotor berdasarkan identitas dan kepemilikan yang telah didaftar.

Di Indonesia, STNK diterbitkan olah SAMSAT. Pengesahan STNK dilakukan oleh 3 instansi, yaitu Polri, Dinas Pendapatan Provinsi, dan PT. Jasa Raharja. STNK merupakan titik tolak kepemilikan sah atas sebuah kendaraan bermotor.

STNK (Surat Tanda Kendaraan Bermotor) berisis identitas kepemilikan, yaitu nomor polisi, nama pemilik, dan alamat pemilik. Selain itu, STNK juga berisi identitas kendaran bermotor, yaitu tipe/merk, model/jenis, tahun pembuatan, tahun perakitan, warna, isi silinder, NIK (nomor rangka), nomor mesin, nomor BPKB, warna TNKB, bahan bakar, dan sebagainya. Nomor polisi dan masa berlaku yang termuat dalam STNK, lalu dicetak pada plat nomor untuk dipasang pada kendaraan bermotor bersangkutan.

Masa berlaku STNK (Surat TAnda Kendaraan Bermotor) adalah 5 tahun. Setiap perpanjangan STNK kendaraan diharuskan untuk cek fisik. Cek fisik yang dimaksud adalah pengecekan nomor rangka dan nomor mesin yang dikeluarkan Satuan Lalu Lintas Polri. Apabila pada STNK, sebuah kendaran bermotor berganti nama pemilik, dikenakan (Bea Balik Nama Kendaraan).


Cara Perawatan Motor

Para pengguna sepeda motor akan merasa nyaman saat mengendarai, jika kualitas motor tetap terjaga. Motor yang terawat akan mempunyai nilai jual tinggi ketka hendak dijual kembali. Namun, banyak yang belum tahu cara merawat motor, agar kondisi kinerjanya tetap terjaga.

Untuk itu, di artikel ini dimuat beberapa tips perawatan motor agar tetap berkualitas.


1. Rawat Aki

Masih banyak pemilik sepeda motor yang kurang peduli dengan Aki. Fungsi aki pada mesin-mesin, bukan hanya memudahkan untuk menghidupkan mesin, Melainkan juga berfungsi mengaktifkan kerja sistem pengapian. Sistem pengapian saat ini, yaitu komponen yang disebut dengan CD bekerja dengan arus searah (DC).

Jadi berlawanan dengan jenis listrik yang dihasikan mesin, yaitu AC (arah bolak-balik). Arus Ac kemudian diubah menjadi DC melalui rectifier (kiprok) dan sifat arus listrik menjadi DC (murni).

Di lain hal, tegangan listrik yang dihasilkan dari generator regulator dan rectifier stabil. Nah, jika aki dilepas atau kondisinya tidak baik (air kurang atau salah satu sel rusak), untuk mengaktifkan CDI berarti pasokan listrik langsung diambil dari rectifier.

CDI yang terdiri atas komponen elektronik, tidak bisa mencerna arus listrik tersebut secara terus-menerus. Apabila dipaksakan, akhirnya akan mati dan rusak. Padahal harganya bisa dibilang cukup mahal.

Untuk mencegah, supaya aki tidak cepat pensiun dan tdak menguras isi kantong, tetap lah pasang aki dan pelihara kondisinya (cairan elektrolit dan kebersihan terminalnya). Jika tidak repot, Anda bisa gunakan Aki MF (Maintenance Free) yang tidak memerlukan eletrolit.


2. Perawatan Rantai

Hal yang paling sering dilakukan oleh para pengendara sepeda motor adalah menggunakan oli bekas sebagai pelumas lantai. Padahal, pengguan oli bekas sebagai pelumas rantai akan memudahkan debu menempel pada rantai. Hal ini lah yang akan mempercepat keausan pada rantai, sehingga berpengaruh terhadap kekuatan rantai motor.

Apabila kekuatan pada rantai motor tidak maksimal, akan berakibat kecelakaan. Oleh karena itu gunakan pelumas khusus untuk rantai motor. Hal ini bertujuan untuk mereduksi keausan rantai karena adanya gesekan. Selainj itu, pemberian pelumas khusus pada rantai dapat membuat umur rantai lebih tahan lama.

Untuk itu, demi keamanan, pengendara harus selalu memeriksa kondisi dan setelan rantai sebelum memakai sepeda motornya. Pemeriksaan secara berkala, setiap jarak 1000 km periks kondisi rantai untuk melihat kemungkinan kerusakannya. Ada pun cara merawat rantai sepeda motor adalah sebagai berikut.

  • Periksa kekencangan rantai untuk memastikan apakah terlalu kendur atau ketat. Kemudian lakukan penyetelan rantai dengan jarak antara 8-11 mm.
  • Gunakan minyak pembersih untuk membersihkan rantai. Bila tidak ada minyak pembersih, Anda juga bisa gunakan solar.
  • Berikan pelumas pada rantai secukupnya (jangan terlalu banyak atau terlalu sedikit). Apabila pemberian minyak terlalu banyak, akan menetes ke ban dan mengakibatkan selip.
  • Penutup rantai yang tidak terpasang baik, menimbulkan suara berisik. Suara berisik ini timbul karena adanya gesekan antara rantai dengan penutup. Untuk itu, Anda harus menutupnya dengan baik.



3. Periksa Kabel Koil dan Busi

Perhatikan dengan baik keberadaan kabel koi yang menghubungkan arus listrik ke busi. Cepat ganti kabel yang kelihatan sudah cukup umur dan banyak terlihat keretakan dan pengerasan pada kabel. Selain itu, jangan lupa perhatikan keberadaan busi. Hal ini dikarenakan, busi sangat vital dalam kelancaran sebuah  mesin berkendara.

Busi bertugas memantikan api listrik dalam sebuah rangkaian proses pembakaran bahan bakar dan udara di mesin. Jika tidak ada api, proses pembakaran pun tidak akan terjadi. Mesin motor juga tidak bisa diaktifkan.

Untuk iu, Anda harus rajin membersihkan kerak yang terdapat di bagian kepala busi. Selain itu, Anda juga harus menyetel ulang kerenggangan antara elektroda dengan kepala busi. Hal ini bertujuan supaya percikan (letupan) bunga api yang dihasilkan busi bisa konstan.

Dua cara tersebut, selama ini kerap dilakukan oleh setiap pengguna motor yang pernah mengalami gangguan pada busi.


4. Perhatikan Selang Bensin

Selang bensin ke karbulator adalah komponen lain motor yang harus diperhatikan. Jangan sampai Anda membiarkan kondisi selang bensin mengeras (terdapat retakan-retakan). Karena, bagian dalam selang bisa jadi sudah tidak elastis, sehingga mengakibatkan serbuk kotoran terbawa ke karbulator. Pada akhirnya, akan terjadi penyumbatan suplai bensin dari tanki ke karbulator. Dengan begitu, akan mengganggu sistem pembakaran.

Demikian lah artikel mengenai sepeda motor. Semoga bermanfaat bagi para pembaca.
Bynix
Bynix Saya hanyalah blogger pemula yang ingin sukses didunia blogging

Posting Komentar untuk "Apa Itu Motor, Peran Serta Perawatannya"